EFT: MENGATASI “MENTAL BLOCK”

100_1173 [320x200]

Blok mental adalah bentuk resistensi atau pelepasan yang tidak terkendali, yang diduga berasal dari otak. Ini didefinisikan sebagai penolakan pikiran atau emosi secara tidak sadar. Blok mental muncul sebagai mode pertahanan, menghilangkan dari hati nurani seseorang representasi yang mungkin mengganggu mereka. Blok mental dapat terjadi dalam kasus neurosis, histeria, atau tidak adanya patologi yaitu kajian dan diagnosis penyakit melalui pemeriksaan organ, jaringan, cairan tubuh, dan seluruh tubuh (autopsi) dan studi ilmiah terkait proses penyakit.

Mental Block merupakan hambatan terbesar seseorang dalam meraih kesuksesan yang tidak terlihat secara fisik tapi nyata adanya, karena dia bersemayam dalam pikiran bawah sadar Anda. Secara sederhana mental block dapat diartikan sebagai hambatan dalam pikiran yang menghambat seseorang dalam mencapai tujuan.

Ada juga pembicaraan tentang hambatan mental ketika seseorang tidak lagi dapat berpikir dengan benar dan mengatur pikiran mereka, yang sebelumnya tidak menjadi perhatian.

Mental block berupa pernyataan-pernyataan  pesimis terhadap hidup. Rata-rata untuk memulai bisnis keluhan yang umum disampaikan adalah tidak punya modal, tidak didukung keluarga, malu, tidak bakat, gak tahu caranya, gak ngerti manajemen ini itu, dan seabrek alasan. Jangan bilang saya gak seperti itu kok.

MODAL BERKAH TAK TERNILAI

Nggak punya modal? Yakin? Sejak kita lahir Allah SWT sudah memberi modal kita untuk hidup. Bersyukurlah yang lahir normal. Mata, telinga, mulut, kaki, otak, semua adalah modal yang tak ternilai. Lantas kenapa untuk memulai sesuatu yang baru kadang seseorang cenderung takut ini takut itu, nggak bisa ini nggak bisa itu.

Kita lahir sebagai makhluk sempurna. Akal pikiran diberikan agar kita mau belajar, mau berubah ke arah lebih baik. Namun kenyataannya, banyak orang berfikir bahwa nasibnya sudah ditentukan Allah SWT. Padahal jelas diterangkan bahwa Allah SWT tidak akan mengubah nasib seseorang kalau orang itu tidak mau berusaha.

Coba deh sekarang flashback, apa saja yang sudah Anda lakukan selama ini. Adakah sesuatu yang baru atau sebatas rutinitas itu-itu saja. Beruntunglah jika dalam setiap hari ini selalu melakukan hal baru. Mental block di atas seperti penyakit kronis yang harus segera diobati. Jika tidak, niscaya Anda bisa bergerak maju.

Gejala Blok Mental

Gejala penyumbatan mental sangat bervariasi tergantung pada jenis penyumbatan dan tujuan yang tidak disadari dimana penyumbatan ini terjadi. Pasien yang memiliki gangguan mental mungkin menunjukkan tanda-tanda kehilangan energi dan menumbuhkan buritan. Mereka mungkin mengeluh tentang perasaan ketegangan batin, emosi berlebihan, penderitaan psikologis, atau seksualitas yang tidak memuaskan. Blok tersebut mungkin juga memiliki beberapa gejala fisik, tetapi biasanya tidak ada hubungan antara mereka dan blok mental.

Diagnosis Mental Block

Diagnosis blok mental tidak mudah karena dimanifestasikan dalam berbagai bentuk. Pasien mungkin gelisah, tertutup, sedih atau marah, dan mungkin memiliki berbagai gejala fisik lain yang berasal dari psikologis. Ini disebut gangguan psikosomatis. Setelah menghilangkan kemungkinan adanya penyakit lain, dokter akan mengirim pasien ke psikoterapis.

Terapi Blok Mental

Pemantauan oleh terapis dapat memberikan kedamaian luar biasa bagi pasien yang menderita gangguan mental. Terapis berusaha untuk menentukan tingkat keparahan penyumbatan dan asal-usulnya, apakah itu emosional, spiritual, atau mental. Terapist dapat menyesuaikan, tergantung pada kondisi fisik yang dikeluhkan oleh klien.

CARA MENGATASI MENTAL BLOCK

Caranya sih sangat simpel. Pertama buat daftar mental block Anda. Jujur pada diri sendiri. Tulis sebanyak-banyaknya. Mental block biasanya berupa statetement negatif. Berarti statement negatif tadi rubah menjadi positif.

Contoh: [-] “Saya tidak punya modal, gimana bisa membangun bisnis.” Rubah menjadi: [+] “Modal kan tidak harus uang, kita punya motor, mobil, rumah, handphone, kaki, tangan, laptop, dan lain-lain. Semua itu kan sudah lebih dari cukup untuk memulai bisnis.” Masih contoh lainnya.

Gimana belajarnya hari ini. Sudah bisa paham kan bagaimana mental block itu, dampaknya, dan cara mengatasi mental block.

Dalam prinsip saya tidak ada sesuatu yang serba kebetulan. Karena saya yakin Allah SWT yang telah mengatur semua ini dengan GOD PLAN (Rencana Allah SWT). Seperti Anda saat membaca tulisan ini. Berarti Anda sudah menentukan pilihan yang baik. Belajar …!!! dan dipertemukan dengan tulisan ini.

Tapi untuk menjadi sukses atau menjadi gagal dalam hal apapun, itu adalah pilihan.

 

Jika Anda tidak pernah merasa buntu karena gangguan mental, Anda berada dalam kelompok minoritas yang beruntung. Apakah merasa terjebak dalam karier, tidak terpenuhi oleh hubungan atau tidak puas dengan sehari-hari, sebagian besar orang pada titik tertentu telah mencapai puncak.

Merasa terjebak dalam hambatan mental sangat membuat frustrasi dan dapat memengaruhi kehidupan profesional Anda dan bahkan hubungan pribadi Anda. Banyak faktor yang dapat menyebabkan Anda merasa tersumbat dalam pemikiran Anda, dari terlalu menganalisis segalanya hingga membebani piring Anda dengan terlalu banyak tanggung jawab. Ketika Anda terhenti oleh pola pikir Anda sendiri, memahami cara mengatasi hambatan mental akhirnya bisa membantu Anda mencapai kemajuan. Apa itu mental block, dan bagaimana Anda bisa mengatasinya? Dengan belajar EFT dan mengendalikan emosi Anda, Anda memberdayakan diri sendiri untuk meraih kesuksesan dalam hidup Anda.

Mental untuk kesuksesan

Blok mental dapat digambarkan sebagai hambatan psikologis yang mencegah orang dalam keterampilan tertentu. Blok mental dapat dengan mudah dikacaukan dengan kecemasan kinerja, karena keduanya terdiri dari skenario menantang yang muncul dalam olahraga yang memaksa atlet untuk ‘bertempur’ melawan masalah yang dirasakan, atau mengambil ‘terbang’ dan menghindari skenario. Blok mental sering terjadi dalam olahraga, namun banyak yang mungkin tidak menyadari bahwa itu terjadi karena mereka memegang teknik yang tepat untuk mengatasinya dengan cepat. Namun demikian, bagi sebagian atlet, blok mental dapat menjadi sesuatu yang mencegah mereka berkembang dalam karier dan / atau perkembangan mereka, yang berarti penting untuk memahami akar dari blok mental dan cara mengatasinya.

Akar dari blok mental

Faktor-faktor yang mendasari yang menjelaskan mengapa hambatan mental terjadi dalam olahraga sangat tergantung pada perbedaan individu, seperti gaya fokus, persepsi dan tingkat kepercayaan diri dan ketangguhan mental.

Gaya Fokus:

Atlet dapat berfokus secara internal atau eksternal (atau kombinasi keduanya). Atlet yang berfokus secara internal mencapai kinerja puncaknya ketika mereka terus-menerus fokus dan dibenamkan ke dalam sesi pelatihan, tanpa gangguan, sedangkan atlet yang berfokus secara eksternal memiliki kinerja terbaik ketika mereka hanya fokus pada olahraga ketika dan ketika mereka akan memulai sesi latihan atau latihan, untuk meminimalkan kemungkinan timbulnya kecemasan bersaing. Diperkirakan bahwa atlet yang berfokus secara eksternal mungkin lebih bertanggung jawab terhadap gangguan mental yang terjadi. Ini karena aspek permainan atau latihan menjadi kritis, dan seringkali negatif, dipikirkan, yang akibatnya menyebabkan kinerja paksa yang tidak wajar.

Ketangguhan Mental, Self-Efficacy dan Persepsi Negatif:

Jones (2002) mendefinisikan ketangguhan mental sebagai memiliki keunggulan psikologis, baik secara alami atau dikembangkan, yang memungkinkan Anda untuk mengatasi banyak tuntutan olahraga dan secara konsisten lebih fokus, ditentukan, dan percaya diri di bawah tekanan. Diperkirakan bahwa individu dengan tingkat ketangguhan mental yang cukup mengadopsi perilaku pendekatan untuk olahraga dan tantangan. Oleh karena itu, ini akan meminimalkan kemungkinan mengembangkan hambatan mental, karena semuanya pada akhirnya akan dilihat sebagai tantangan yang bertentangan dengan ancaman yang dapat mengurangi kemanjuran diri. Namun, individu yang kurang dalam self-efficacy dan / atau kurang dalam ketangguhan mental akan lebih rentan terhadap pengembangan mental block. Selain itu, jika blok mental terbentuk akan ada peluang lebih besar untuk menghindari tantangan sama sekali. Ini karena keraguan diri berkorelasi dengan kepercayaan diri yang rendah,artinya Anda lebih cenderung mengadopsi perilaku menghindar karena persepsi negatif yang Anda miliki terkait dengan kurangnya kemampuan Anda.

Bagaimana cara mengatasinya?

Blok mental dapat dengan mudah diatasi dengan pemahaman, dukungan, perencanaan, dan teknik yang tepat.

1) Pengakuan

Banyak orang mengatakan bahwa pengetahuan adalah kekuatan, jadi mengakui bahwa Anda mengalami hambatan mental adalah tahap pertama dalam mengatasi masalah. Ini karena mengenali bahwa masalahnya adalah mental yang bertentangan dengan fisik dapat memungkinkan Anda untuk dengan cerdas mengatasi masalah.

Dalam proses pengakuan, penting juga untuk menguraikan alasan yang mungkin terjadi sebagai apa yang menyebabkan gangguan mental Anda. Banyak rintangan mental, seperti ketidakmampuan untuk jatuh dalam senam, melompat atau menembak mungkin karena bahaya potensial yang merangsang respons ‘lari atau bertarung’ atau karena takut gagal. Sven Goran Eriksson pernah menyatakan bahwa “penghalang terbesar untuk sukses adalah ketakutan akan kegagalan.” Dalam masyarakat sekarang ini hampir menjadi norma sosial untuk melihat kegagalan secara negatif (lihat di sini untuk melihat mengapa itu tidak seburuk itu!

2) Gunakan ketakutan Anda secara positif – buat keputusan aktif dan ciptakan kesuksesan

Saat menghadapi hambatan mental, ketakutan akan kegagalan harus diterima. Kerentanan harus dipeluk dan “bagaimana jika” harus diganti dengan “jadi apa”. Beberapa atlet berjuang melawan rasa takut mereka, hambatan mental dan “bagaimana jika” dan membuat keputusan aktif untuk hanya ‘pergi untuk itu’. Bagi beberapa atlet, keputusan aktif mereka untuk menghadapi hambatan mental adalah mengurangi tantangan menjadi sesuatu yang lebih dapat dicapai dan perlahan-lahan meningkatkannya. Ini juga sebanding dengan desensitisasi sistematis, di mana individu mengatasi ketakutan mereka secara bertahap melalui langkah-langkah kecil paparan. Jika ini tidak berhasil, atlet dapat beradaptasi dan mentransfer situasi yang menyebabkan mental Anda terhambat dalam konteks yang berbeda. Sebagai contoh, jika seorang pemain berjuang untuk melompat kotak mereka bisa mencoba dodgeball dan dipaksa untuk melompat atau melewati bola. Setelah ini tercapai,ini dapat digunakan sebagai skenario positif untuk pencitraan mental positif yang dapat ditransfer.

PENGALAMAN 

Contoh dari ini adalah pengalaman pribadi saya menghadapi lompatan kotak; Saya tidak bisa melompat kotak! Aku mempersiapkan diri untuk melompat tetapi kakiku terasa seperti terpaku ke lantai. Saya bahkan pernah mencapai yang terbaik secara pribadi berdiri di kotak selama satu jam sebelum harus pergi.

Di mana saya salah? Pertama, pesimisme mengesampingkan self-talk positif. Mengatakan “Saya tidak bisa melompat kotak” telah menjadi hampir rutin, yang berarti pola pikir saya dan persepsi kemampuan saya cukup negatif bahkan sebelum secara fisik mencoba melompat kotak. Secara fisik itu adalah sesuatu yang saya mungkin mampu, tetapi secara mental saya belum cukup di sana; Saya tidak memiliki keyakinan pada kemampuan saya. Mencapai lompatan kotak adalah sesuatu yang benar-benar ingin saya lakukan, jadi alih-alih “bagaimana jika saya terluka”, “bagaimana jika orang menertawakan kegagalan saya” dan “bagaimana jika saya tidak bisa melakukannya – saya tidak cukup baik “Sedang diganti dengan” jadi apa “, karena ini adalah tujuan yang ingin saya capai secara spesifik. Secara mental itu membuat saya lebih tangguh. Meskipun demikian, karena saya secara alami cemas dan memiliki kecenderungan untuk mengambil ‘pelarian’ menentang ‘berkelahi’,hanya ‘pergi untuk itu’ dapat membahayakan tekad saya karena kemungkinan saya menjadi terfokus secara eksternal, yang mengakibatkan menjadi kritis terhadap diri sendiri yang dapat meminimalkan kepercayaan diri dan kepercayaan diri saya. Untuk mengurangi peluang terjadinya hal ini, saya akan mengambil pendekatan langkah demi langkah. Ini sangat bermanfaat karena secara perlahan meningkatkan kepercayaan diri dan mengurangi rasa takut akan kegagalan.

Untuk menyimpulkan, blok mental dapat secara drastis berdampak pada perkembangan atlet, terutama jika misalnya atlet adalah penyelam dan mereka harus melakukan penyelaman tertentu untuk bersaing di tingkat yang sama dengan yang lain. Beberapa atlet memiliki aset tertentu, baik yang alami maupun yang dikerjakan secara khusus, yang membuat mereka kurang tunduk pada hambatan mental, seperti ketangguhan mental, kepercayaan diri, atau gaya fokus mereka. Namun secara keseluruhan, blok mental bukanlah akhir dunia – ada banyak teknik yang dapat digunakan atlet untuk mengatasi blok, dan mereka bahkan lebih mudah untuk bertarung dengan bantuan pelatih, rekan setim, atau psikolog olahraga.

Cara Bersihkan Blok Mental dengan EFT 

Psikolog, pembicara profesional dan konsultan kinerja puncak, Steve Wells, memandu kami melalui pengungkapan sukses blok mental klien untuk kesuksesan bisnis dan bagaimana menggunakan teknik kebebasan emosional untuk penetapan tujuan dikombinasikan dengan saran dalam buku Napoleon Hill, Think and Grow Rich, untuk menghilangkan blok bawah sadar menuju kesuksesan.

Tahap 1: Menghilangkan Hambatan Keyakinan

Saya bekerja dengan pemilik bisnis yang istri dan mitra bisnisnya akan memiliki bayi (yang pertama). Karena istrinya sebelumnya adalah visi di balik bisnis, ia merasakan tekanan untuk mengambil peran ini. Dia juga memiliki keprihatinan tentang penanganan orang tua, mengelola transisi, dan memastikan keamanan finansial untuk keluarganya.

Saya mulai dengan bekerja dengannya tentang masalah dan ketakutan yang sangat penting dalam jangka waktu dekat, terutama tekanan perasaan bahwa keberhasilan atau kegagalan bisnis sekarang cukup banyak di istananya. Saya mengajarinya EFT dan kami menerapkannya pada “tekanan ini”; “Kekhawatiran uang”; “Takut akan perubahan” dan beberapa masalah umum yang memicu kecemasan baginya.

Pada masing-masing, ia mengalami kelegaan.

Saya kemudian bertanya tentang tujuan utamanya – baik untuk bisnis maupun kehidupannya. Saya meminta dia pergi dan berdiskusi dengan istri / pasangannya tentang apa ini dan saya juga merekomendasikan dia untuk membaca buku Napoleon Hill Think and Grow Rich.

Buku ini memuat formula yang telah dicoba dan diuji untuk kesuksesan pribadi yang, jika digabungkan dengan EFT, mewakili (menurut pendapat saya) kombinasi yang tidak terkalahkan. Saya tahu bahwa setelah membaca ini, bersama dengan ketukan harian yang saya rekomendasikan, dia akan kembali dengan tingkat antusiasme yang baru terhadap masa depan. Dia melakukannya dan kami langsung bekerja untuk menetapkan visi baru untuk bisnisnya.

EFT memiliki potensi besar di bidang penetapan tujuan dan perencanaan bisnis strategis.

Ketika kita menetapkan tujuan, kita sering berhadapan dengan keyakinan yang membatasi dan perasaan negatif. Saya percaya kita harus ekspansif pada tahap awal dan berpikir tanpa batas. Saya paling tertarik untuk mencapai tujuan besar yang telah disimpan orang di dalamnya. Saya ingin mereka masuk ke kondisi mengalir bebas di mana mereka dapat menjelajahi alam baru dan menghasilkan kemungkinan baru.

Ketika kebanyakan dari kita mencoba melakukan ini, realitas kita saat ini muncul untuk meraih kita.

Kita kemudian cenderung hanya melihat masa depan melalui masa sekarang, dan bahkan jika kita melihat kemajuan, kita cenderung melakukannya dengan cara tambahan daripada melihat potensi sejati kita untuk pertumbuhan eksponensial. Waktu yang tepat untuk mengetuk adalah selama tahap awal penetapan tujuan.

Seperti halnya pria ini, saya biasanya melakukan pemanasan dengan meminta orang untuk mengidentifikasi kepercayaan negatif dan hambatan lain yang harus mereka miliki, lakukan dan menjadi apa pun yang mereka inginkan. Dan kemudian kita ketuk mereka. Kami mengambil waktu apa pun yang diperlukan untuk memperlakukan ini – terutama kepercayaan identitas.

Dalam kasus pemilik bisnis ini, ada kepercayaan tentang tidak cukup pintar, dan tidak cukup kuat. Saya memintanya untuk membuat setiap pernyataan dan melihat seberapa benar rasanya bagi dia (mis. “Saya tidak cukup pintar”), dan kemudian kami mengetuknya, dengan dia mengulangi kepercayaan negatif ketika kami mengetuk setiap poin (mis. ” Meskipun saya tidak cukup kuat “,” Meskipun saya lemah “). Setelah satu atau dua putaran mengetuk, saya minta dia membuat pernyataan lagi untuk melihat betapa benar rasanya.

Seperti biasa, setelah beberapa putaran mengetuk kepercayaan negatifnya sekarang terasa kurang benar.

Saya kemudian meminta dia mengidentifikasi keyakinan positif yang berlawanan dengan kutub (mis. Dalam hal ini “Saya kuat”), dan kami mengetuk ini. Kami kemudian secara bergantian mengetuk pernyataan keyakinan positif dan negatif. Seperti yang diuraikan Pat Carrington dalam sebuah pos baru-baru ini, ini bisa menjadi cara yang ampuh untuk memilah tantangan kepercayaan.

Kenyataan bagi kebanyakan orang adalah bahwa kepercayaan negatif dan positif sama-sama benar dan tidak benar pada saat yang sama DI BADAN MEREKA.

Artinya, mereka berdua benar benar sampai batas tertentu. Mengetuk kedua sisi menghilangkan emosi negatif yang melekat padanya, biasanya membuat kepercayaan negatif terasa kurang benar dan yang positif terasa lebih benar. Dengan kata lain, klien kemudian dapat melihat bagaimana keyakinan positif menjadi, atau dapat menjadi, lebih benar.

Terkadang kepercayaan negatif itu akurat (mis. “Saya seorang pegolf biasa”). Mengetuk tidak membuat ini tidak benar. Alih-alih, itu menghilangkan rasa negatif darinya, bagian di mana kita membahas masalah itu sendiri. Itu juga melonggarkan cengkeramannya, sehingga kita tidak lagi melihatnya sebagai realitas permanen.

Selanjutnya, saya berusaha mengidentifikasi peristiwa emosional yang signifikan di balik kepercayaan negatif pemilik bisnis. Untuk melakukan ini, saya memintanya untuk mengidentifikasi dari mana ia belajar keyakinan negatifnya dan kami mencari pengalaman penting awal untuk memanfaatkannya.

Saya suka model Robert Cialdini (dijelaskan dalam bukunya Influence) tentang kepercayaan sebagai seperti permukaan meja dengan kaki.

Kaki disediakan oleh pengalaman (referensi) kami di masa lalu. Beberapa kaki besar dan gemuk dan berakar! Hancurkan semua ini dan permukaan meja tidak begitu stabil, yaitu kepercayaan tidak lagi begitu kokoh atau dipegang teguh. Cukup ketuk kaki kunci dan seluruh meja tidak lagi didukung.

Mereka bisa membiarkannya pergi. Kami mengidentifikasi beberapa pengalaman untuk pria ini dalam olahraga di mana dia tidak berhasil sebaik yang dia inginkan.

Tahap 2: Menetapkan Tujuan

Penetapan tujuan dimulai dengan tulisan bebas “royal” di mana saya mendorongnya untuk mengeksplorasi semua kemungkinan termasuk yang konyol. * Terutama * yang konyol. Saya suka mendorong klien saya untuk mempertimbangkan tujuan yang jauh melampaui tingkat perkembangan mereka saat ini. Saya ingin melihat apakah mereka memiliki penglihatan tidur di hati mereka. Mereka biasanya melakukannya.

Saya terutama tertarik pada tujuan besar karena tujuan besar tidak hanya menginspirasi kita, mereka juga menantang kita untuk menghadapi keraguan dan ketakutan kita yang terdalam dan keyakinan yang membatasi. Tindakan menetapkan tujuan besar membawa ini ke permukaan.

Dan ada kesenangan besar dalam menghilangkan blok menggunakan EFT dan kembali berhubungan dengan tujuan Anda yang sebenarnya.

Tahap kedua penetapan tujuan (cara saya mempraktikkannya) adalah menetapkan tenggat waktu untuk sasaran Anda.

Ini meningkatkan panas karena begitu Anda menetapkan tenggat waktu Anda membuat komitmen. Banyak orang enggan untuk menetapkan tenggat waktu karena itu membawa tekanan. Saya suka orang membuat tekanan itu lalu mengobatinya menggunakan EFT.

Ini benar-benar memperpanjang batas Anda, meniup zona kenyamanan Anda.

Sangat menyenangkan melihat seseorang mengambil tujuan mereka dari kualitas hanya berharap dan berharap untuk mengambil langkah pertama untuk mewujudkannya dengan mengatakan kapan mereka akan mencapainya.

Sampai Anda dapat mengatakan kapan, sulit untuk memulai perencanaan. Mengapa?

Karena selalu ada bagian dari Anda menahan diri. Begitu Anda dapat mengatakan kapan, Anda memiliki gagasan tentang berapa banyak yang akan diminta dari Anda pada setiap langkah di sepanjang jalan. Sekarang tujuan Anda dapat dipecah menjadi tahapan yang realistis dan dapat dicapai. Ini adalah tahap untuk realisme dan perencanaan.

Tahap ketiga adalah memprioritaskan tujuan Anda. Putuskan mana yang paling penting bagi Anda sekarang.

Seperti halnya pemilik bisnis, saya meminta klien saya untuk menunjukkan empat tujuan terpenting mereka untuk tahun ini. Dia menetapkan tujuan untuk mengembangkan bisnisnya, mengatasi rintangan tertentu dalam olahraga dan menangani transisi menjadi orang tua.

Langkah selanjutnya adalah berkomitmen untuk mencapai tujuan Anda. Saya memiliki pemilik bisnis yang memperkuat komitmennya dengan menuliskan setiap tujuan utamanya sebagai “Saya akan …”.

Ada perbedaan besar antara mengatakan “Aku ingin” atau “Aku ingin” atau bahkan “Aku bertujuan” versus mengatakan “Aku akan”.

Banyak orang yang terpaku pada masalah ini. Semua keberatan muncul. Keraguan kita pada kemampuan kita sendiri datang dengan cepat. Dan semua hal ini dapat disadap.

Ambil salah satu tujuan Anda, tetapkan tanggal untuk pencapaiannya dan tuliskan tujuan itu sebagai pernyataan niat yang pasti dimulai dengan kata-kata “Aku akan …”. Saya jamin jika tujuan Anda besar, Anda akan disambut dengan gelombang keraguan disertai dengan gelombang kegembiraan.

Jika tidak, maka mungkin tujuannya bukan untuk Anda. Mungkin itu tidak cukup besar. Mungkin itu bukan sesuatu yang Anda inginkan. Jika ya, energi akan tiba dengan keputusan. Di sinilah Anda menguasai kekuatan Anda. Di sinilah Anda memutuskan untuk menjalani hidup dengan cara Anda sendiri. Di sinilah Anda menguji diri sendiri. Itu juga tempat Anda menghadapi perlawanan paling banyak. Sangat penting pada titik ini untuk mengidentifikasi semua sumber perlawanan dan memperlakukan mereka.

Di sinilah Anda menjadi bebas untuk menciptakan masa depan.

Kami melakukan ini untuk pemilik bisnis begitu dia mengidentifikasi tujuannya. Masing-masing tujuannya menimbulkan beberapa kekhawatiran tentang menuju ke perairan yang belum dipetakan. Setelah kami mengatasi ketakutan ini dengan menggunakan EFT, ia mulai bersemangat tentang kemungkinan-kemungkinannya. Keraguannya digantikan oleh tekad baru, perasaan percaya diri yang kuat akan kemampuannya.

Saya menyebut negara ini “100% YA!” Kata lain untuk itu adalah kongruensi. Saya pikir itu adalah tujuan akhir dari semua penetapan tujuan, pelatihan dan terapi.

Apa hasil keseluruhan dari proses ini? Dia mampu mengidentifikasi area pertumbuhan untuk bisnisnya dan merangkul peluang yang ditawarkannya tanpa mengalami hambatan internal lebih lanjut untuk mengambil tindakan. Dia menjadi lebih siap, mau, dan mampu menghadapi tantangan menjadi orangtua. Dia mulai lebih menikmati olahraganya dan mencapai kesuksesan yang lebih besar, memenangkan beberapa pertandingan kunci.

Dan bisnisnya mulai berkembang.

Ketika saya berbicara dengan istri / pasangannya beberapa bulan kemudian, dia berkomentar betapa fokus dia sekarang. Ini memungkinkannya untuk rileks dan mengarahkan energinya ke arah mengasuh anak mereka dan mereka jelas lebih bahagia sebagai hasilnya. Saya melihat mereka baru-baru ini.

Mereka dengan senang hati menjadi orangtua dan senang dengan arah bisnis mereka.

Referensi:

.https://www.eftuniverse.com/eft-in-business/how-to-clear-mental-blocks-to-business-success-with-eft-tapping

.https://health.ccm.net/faq/403-mental-block-symptoms-diagnosis-and-treatment

.http://www.thesportinmind.com/articles/why-we-should-embrace-failure

.https://believeperform.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*