Qi Gong mengatasi Autoimun

1-yin-yang

Triliunan sel terkecil bekerja sepanjang waktu untuk membantu Anda tetap sehat. Sistem kekebalan tubuh Anda yang luar biasa tahu apa yang harus dilakukan. Itu adalah sesuatu yang mungkin tidak Anda pikirkan sampai ada masalah. Sayangnya itulah yang terjadi dengan gangguan autoimun seperti diabetes tipe 1, lupus dan psoriasis. CHI Health hadir untuk memberi tahu Anda apa yang harus Anda ketahui tentang Gangguan Autoimun yang Terungkap.

Saya Dr. Naureen Rafiq dan saya seorang dokter Pengobatan Keluarga di CHI Health. Lebih dari 80 penyakit autoimun diakui oleh dunia medis – dapatkah Anda menyebutkan satu? Jika Anda mengenal seseorang dengan rheumatoid arthritis, penyakit radang usus atau diabetes tipe 1, Anda mengenal seseorang dengan penyakit autoimun.

Sekitar 23,5 juta orang Amerika termasuk dalam kategori ini. Apa yang mereka semua miliki adalah sistem kekebalan yang tidak berfungsi. Biasanya, jaringan sel, jaringan, dan organ ini berperilaku seperti responden pertama tubuh Anda. Mereka adalah orang pertama yang mengambil tindakan ketika ada masalah. Misalnya, ketika Anda pilek, sel-sel ini memberitahu tubuh Anda untuk menaikkan suhu dan demam itu membantu Anda menghilangkan infeksi. Dengan penyakit autoimun, sistem pertahanan ini melihat masalah di mana tidak ada dan tidak membahayakan bukannya baik.

Dengan rheumatoid arthritis, responden pertama merasakan bahaya pada sendi. Respons mereka akhirnya menyebabkan peradangan, pembengkakan, dan nyeri. Untuk penyakit radang usus (IBD) itu adalah lapisan usus yang mendapatkan perhatian yang tidak perlu sehingga menyebabkan diare, perdarahan, nyeri dan penurunan berat badan. Pankreas adalah tempat dimana responden pertama mengambil korban pada pasien Diabetes Tipe 1 dengan menghalangi sel-sel yang memproduksi insulin

Apa yang menyebabkan kerusakan sistem kekebalan tubuh tidak dipahami dengan baik tetapi para peneliti percaya bahwa faktor genetika dan lingkungan berperan.

Gejala yang mengindikasikan kemungkinan gangguan autoimun termasuk nyeri sendi dan kekakuan. Masalah tiroid yang dapat menyebabkan kelelahan, pertambahan berat badan dan nyeri otot dan masalah kulit seperti ruam, lepuh dan perubahan warna.

Spesialis umumnya mengobati penyakit autoimun dengan obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh. Sayangnya obat-obatan ini mengurangi efektivitas seluruh sistem, bukan hanya para penanggap pertama yang nakal.

Kemajuan terbaru menawarkan pilihan baru untuk mengobati kondisi rumit ini tanpa menekan sistem kekebalan tubuh yang kita semua andalkan. Kami benar-benar bergantung pada sistem yang luar biasa ini dan triliunan sel kecil.

https: //www.chihealth.com/en/find-a-p …

QI GONG dan ARTRITIS

Abstrak
Latar Belakang: Artritis adalah suatu kondisi kronis yang mengakibatkan kecacatan yang cukup besar, terutama pada kehidupan selanjutnya.

Tujuan:

Tujuan pertama dari tinjauan ini adalah untuk meringkas dan mensintesis basis penelitian mengenai penggunaan latihan Qigong sebagai strategi tambahan yang memungkinkan untuk meningkatkan kesejahteraan di antara orang dewasa dengan artritis.

Yang kedua adalah untuk memberikan arahan intervensi terkait untuk para profesional kesehatan yang bekerja atau yang cenderung bekerja dengan populasi ini di masa depan.

Metode: Bahan yang secara khusus berfokus pada pemeriksaan sifat Qigong untuk meminimalkan kecacatan artritis, rasa sakit dan ketergantungan dan untuk meningkatkan kualitas hidup dicari.

Hasil: Secara kolektif, meskipun hampir tidak ada perhatian pada topik ini, data yang tersedia mengungkapkan bahwa sementara penelitian lebih lanjut ditunjukkan, latihan Qigong – dipraktekkan secara luas di Cina selama berabad-abad sebagai bentuk latihan, tubuh-pikiran dan teknik relaksasi – mungkin sangat berguna sebagai strategi intervensi untuk orang dewasa dengan berbagai bentuk arthritis radang sendi yang menyakitkan.

Kesimpulan:

Para profesional kesehatan yang bekerja dengan orang-orang yang menderita artritis kronis dapat dengan aman merekomendasikan latihan-latihan ini untuk kebanyakan orang dewasa dengan kondisi ini dengan harapan mereka akan meningkatkan kualitas hidup individu, sementara mengurangi rasa sakit dan depresi pada orang dewasa dengan kondisi ini.

1. Perkenalan
Arthritis, istilah umum yang menggambarkan lebih dari 100 bentuk penyakit sendi yang berbeda, secara konsisten menghasilkan berbagai tingkat rasa sakit, kekakuan, dan pembengkakan di dalam atau sekitar satu sendi atau lebih, terlepas dari jenis artritis. Akibatnya, ketika bergejala, radang sendi bisa sangat melemahkan, dan sering dikaitkan dengan penurunan kemampuan untuk berfungsi secara fisik, kapasitas aerobik yang buruk atau terbatas dan daya tahan olahraga, serta masalah kelelahan dan tidur yang berlebihan. Beberapa bentuk radang sendi, seperti rheumatoid arthritis dan lupus, juga dapat mempengaruhi banyak organ yang menyebabkan gejala luas kesehatan yang buruk. Seperti dalam kondisi melumpuhkan lainnya yang menyakitkan secara kronis, artritis dapat memiliki efek yang sangat negatif pada kesehatan mental seseorang [1] dan dapat sangat merusak kemampuan seseorang untuk menjalankan fungsi normalnya dalam kehidupan sehari-hari tanpa kompromi, usaha, dan tekanan fisik yang berlebihan [ 2].

Sayangnya, terlepas dari kecacatan yang cukup terkait dengan artritis, tidak ada obat untuk segala bentuk kondisi ini yang berlaku. Selain itu, sementara berguna dalam memulihkan fungsi dan memperbaiki rasa sakit pada kasus-kasus penyakit yang parah, tidak semua bentuk radang sendi dapat diterima untuk operasi penggantian sendi buatan. Selain itu, upaya untuk mengurangi rasa sakit yang menyertai penyakit melalui berbagai analgesik, suntikan, dan / atau obat antiinflamasi nonsteroid, yang merupakan pendekatan non-bedah paling umum untuk mengobati radang sendi, sering terbukti tidak efektif, atau menghasilkan efek sistemik yang merugikan yang menyebabkan tulang rawan artikular yang melapisi sendi untuk hancur. Selanjutnya, istirahat tidak membawa banyak manfaat seperti yang diharapkan, dan dapat meningkatkan kelemahan dan proses penghancuran bersama. Akhirnya, karena tidak ada obat yang membalikkan atau menunda perkembangan artritis, dan beberapa obat yang digunakan untuk meminimalkan rasa sakit bersifat adiktif, kemanjuran jangka panjangnya telah ditantang. Akibatnya, metode tambahan yang mungkin mengurangi rasa sakit dan kecacatan terkait dengan arthritis (selain obat-obatan atau operasi), telah dianjurkan untuk beberapa waktu [3].

Dalam hal ini, aktivitas fisik sering direkomendasikan untuk tujuan mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan umum, serta fungsi kardiorespirasi, dan melatih daya tahan di antara orang-orang dengan artritis [4]. Manfaat kesehatan lebih lanjut yang diperoleh dari partisipasi aktivitas fisik termasuk bantuan dalam penurunan berat badan [5], peningkatan fleksibilitas sendi dan kekuatan otot [6], penurunan keparahan kecemasan dan depresi yang ditemukan di antara orang-orang dengan artritis [7], serta meningkatkan kemampuan mereka. suasana hati dan rasa kesejahteraan [8].

Selain itu, latihan yang direkomendasikan untuk penderita artritis harus aman secara biomekanis, karena sendi mereka yang terkena umumnya sangat rentan terhadap penghinaan dan stres mekanis yang tidak semestinya. Memang, sementara olahraga disebut-sebut sebagai ‘obat untuk semua’ untuk hampir semua kondisi kesehatan kronis, latihan yang terlalu memaksakan kelompok pasien ini atau menyebabkan dampak berlebih pada sendi mereka yang sudah rusak sangat berlawanan. Secara khusus, pemuatan sendi yang berlebihan sebagai hasil dari olahraga dapat meningkatkan peradangan sendi yang menghasilkan rasa sakit, bersama dengan keengganan untuk berolahraga dan preferensi untuk menetap.

Tabel 1
Masalah yang Dipilih Umumnya Dihadapi oleh Orang dengan Berbagai Bentuk Arthritis.

• Nyeri terus-menerus.
• Peradangan dan pembengkakan sendi.
• Kelemahan otot.
• Kapasitas daya tahan yang buruk.
• Peningkatan risiko jatuh.
• Ketidakstabilan sendi.
• Fleksibilitas dan kekakuan sendi yang terbatas.
• Mobilitas dan fungsi terbatas.
• Obesitas.
• Kesehatan tulang yang buruk.
• Postur tubuh yang buruk.
• Kapasitas saldo berkurang.
• Stres, kelelahan, gangguan tidur dan kekurangan energi.
• Depresi dan kecemasan.
• Kurang percaya diri dalam kemampuan yang berlaku untuk berfungsi, mengendalikan rasa sakit.
• Perasaan tidak berdaya.
• Mengurangi kemampuan untuk bekerja.
• Tingkat tinggi kondisi kesehatan komorbiditas.

Diharapkan bahwa meskipun kurangnya badan penelitian sistematis dalam konteks arthritis bahwa tinjauan naratif dan deskriptif dari latihan Qigong ini akan memberikan alasan yang kuat untuk mempertimbangkan kegunaannya dalam pendekatan perawatan radang sendi. Selain itu, makalah ini akan memberikan beberapa rekomendasi sementara untuk meningkatkan kesejahteraan banyak orang di seluruh dunia yang menderita artritis, termasuk anak-anak. Terutama diharapkan review akan menyadarkan praktisi kesehatan mengenai manfaat potensial Qigong untuk pasien radang sendi mereka, sambil mengharapkan strategi ini untuk secara efektif meningkatkan kesejahteraan fisik dan psikologis mereka dengan cara yang aman. Diharapkan juga bahwa para peneliti mungkin dapat memeriksa data ini dan mempertimbangkan bagaimana mereka dapat memberikan kontribusi dampak jangka panjang ke lapangan dengan memperluas upaya pendahuluan yang dijelaskan dalam ulasan ini dalam konteks bidang kesehatan yang paling menantang dari perawatan radang sendi dan rehabilitasi radang sendi.

Ada lebih banyak publikasi terkait dengan gejala yang ditemukan pada artritis seperti nyeri, kecemasan, depresi, dan efikasi diri yang rendah, tetapi ini tidak fokus pada artritis. Studi lain berfokus pada kanker dan Qigong, diabetes tipe 1, model hewan dan efek Qigong, kelompok Qigong untuk anoreksia, Penyakit Parkinson, penyakit jantung, dan masalah pernapasan, antara lain, dan tidak sesuai untuk ulasan spesifik ini. Namun, meskipun sangat terbatas dalam jumlah dan kualitas, dengan efek pasca perawatan yang tidak konsisten, beberapa studi perbandingan awal telah menunjukkan bahwa Qigong berpotensi seefektif pengobatan standar dan mungkin kurang menimbulkan tekanan pada sendi daripada latihan standar. Selain itu, meskipun sejumlah kecil studi yang dilakukan, dan beragam sampel memeriksa dan terpapar berbagai bentuk Qigong, beberapa menunjukkan manfaat jangka panjang bahkan dalam kondisi artritis yang sangat menantang. Selain itu, meskipun mode penerapan Qigong tidak umum didasarkan pada seperangkat prinsip fisiologis, dan tidak ada dua studi yang menerapkan strategi yang sama, hasil yang menjanjikan lebih umum daripada tidak. Selain itu, meskipun beberapa penelitian menguji penggunaan Qigong eksternal yang melibatkan pijatan, sentuhan, dan perhatian terfokus yang diturunkan oleh terapis dan yang lain memeriksa Qigong internal yang melibatkan praktek diri [9], beberapa keberhasilan terbukti dengan kedua pendekatan.

Singkatnya, dengan asumsi sangat sedikit studi yang dihilangkan dari pencarian yang sangat luas ini, jika kita membatasi dan melaporkan hanya pada studi yang berkaitan langsung dengan topik memeriksa kegunaan Qigong untuk artritis, dan untuk mensyaratkan kurangnya studi yang tersedia untuk memiliki desain yang ketat, tidak ada bab atau ulasan tentang topik yang dapat dilakukan saat ini.

Untuk memberikan pembaca konteks untuk memeriksa topik ini di masa mendatang, bagian selanjutnya menyoroti beberapa penelitian yang mencerminkan potensi Qigong untuk digunakan secara efektif sebagai intervensi terapeutik yang manjur secara umum, dan untuk gejala artritis yang lebih spesifik. Tidak ada publikasi sebelumnya tentang tema saat ini yang dapat ditemukan, sehingga diyakini bab ini dapat berfungsi sebagai langkah pertama dalam mensistematiskan jalur penyelidikan ini, mengingat perlunya kehati-hatian dalam menafsirkan tubuh informasi ini.
2. Qigong sebagai Terapi Latihan
Qigong dan banyak variannya telah digunakan untuk meningkatkan kesehatan selama lebih dari 5000 tahun [10]. Pendekatannya, yang merupakan komponen kuno dari pengobatan tradisional Tiongkok [11], sebagian besar melibatkan latihan pernapasan [12], meditasi, dan gerakan tubuh yang lambat dan lembut [11] dan merupakan sistem yoga yang dirancang untuk mengurangi ketegangan dan menenangkan pikiran [13] ] Berlatih Qigong dalam salah satu dari banyak bentuknya, yang dapat diklasifikasikan sebagai Qigong spiritual, penyembuhan, medis, atau bela diri [9], telah terbukti membantu orang mengatasi masalah kesehatan umum atau khusus yang mengakibatkan keterbatasan fisik dan kecacatan serta psikologis. kesulitan. Berdasarkan gagasan bahwa aliran energi melalui tubuh dapat memengaruhi status kesehatan, gerakan Qigong adalah latihan energi [14], yang dapat mengurangi stimulasi sistem saraf simpatik, dan inefisiensi dalam pernapasan toraks atas serta kecemasan, sambil meningkatkan ketenangan pikiran. dan kualitas hidup [13]. Latihan-latihan ini dapat diterapkan dalam duduk, berjalan, berdiri, atau bahkan ketika berbaring dengan sedikit efek samping dan dapat dipraktikkan oleh individu atau melalui mediasi dari praktisi eksternal [14]. Gerakan latihan gerakan lambat yang tidak berat ini, serta konsentrasi penuh perhatian dan pernapasan terkontrol yang dirancang untuk meningkatkan aliran energi atau qi [14], tampaknya membantu bahkan jika hanya dipraktikkan 15 menit per hari [11].

Ditujukan untuk menumbuhkan kesejahteraan fisik, psikologis dan spiritual [11], gerakan tubuh spesifik yang dianjurkan di Qigong, bersama dengan memiliki kondisi pikiran yang rileks [11] mungkin sangat berguna bagi penderita artritis bahkan jika mereka terbatas pada tempat tidur mereka. atau memiliki kapasitas fisik yang terbatas. Keterampilan yang terlibat dalam berlatih Qigong yang biasanya dapat diperoleh melalui latihan teratur, juga diakui untuk manfaat terkait kesehatan terapeutik lainnya berbasis luas, termasuk yang melibatkan sistem kekebalan tubuh [11] dan kualitas tidur [11,15], keseimbangan dan kelincahan [16], dan minat dalam hidup [15].

Sementara istilah Internal Qigong mengacu pada latihan pernapasan sendiri, dan teknik pikiran-tubuh, Eksternal Qigong terdiri dari ajaran yang sama tetapi diterima secara pasif, melalui praktisi yang terampil daripada klien [9], dan melibatkan gerakan tangan, perhatian terfokus , dan teknik penyembuhan pikiran yang dirancang untuk mengarahkan energi atau ‘qi’ dari terapis kepada pasien atau klien [17].

Meskipun sangat sedikit penelitian yang berhubungan dengan arthritis telah dilakukan, Rogers et al., [10] yang meninjau uji klinis Qigong sebagaimana diterapkan pada orang dewasa yang lebih tua, menemukan manfaat potensial keseluruhan dalam aktivitas fisik, dan jatuh pengurangan risiko [18]. Partisipasi qigong juga dapat mengurangi tingkat kecemasan dan tekanan darah tinggi [19]. Sebagaimana diuraikan dalam Tabel 1, ini semua masalah yang sering dikaitkan secara individual atau kolektif dengan berbagai bentuk radang sendi. Manfaat lain mungkin termasuk peningkatan perhatian, pemrosesan otak, dan kapasitas keseluruhan [19], pengurangan obat-obatan yang diperlukan, manfaat kesehatan yang lebih besar daripada obat saja, peningkatan kemampuan untuk bersantai, dan lebih banyak fleksibilitas sendi yang terkena, ditambah lebih banyak resistensi terhadap penyakit [9] . Selain itu, partisipasi Qigong dapat meningkatkan penyembuhan [12], dan meningkatkan fleksibilitas, sekaligus mengurangi rasa sakit [20]. Data lain menunjukkan praktik Qigong dapat membantu mengubah keselarasan ekstremitas bawah, serta postur dan keseimbangan [13], dan dapat menghasilkan efek metabolik dan psikologis yang penting jika dikombinasikan dengan tai chi [21]. Qigong juga bermanfaat untuk meningkatkan kualitas hidup, kualitas tidur [22], kekuatan genggaman tangan, dan mobilitas batang tubuh [23].

Selain itu, sejumlah faktor risiko kardiovaskular, seperti tekanan darah tinggi [10,24], profil lipid abnormal [18] dan penyimpangan denyut jantung [23], sering dialami oleh penderita artritis, mungkin secara positif dipengaruhi oleh partisipasi latihan Qigong. . Selain itu, latihan Qigong telah ditemukan untuk meningkatkan persepsi peserta tentang self-efficacy, penentu peningkatan kesehatan yang dapat berdampak pada pasien artritis yang sangat positif dan signifikan dalam dirinya sendiri. Peningkatan kesejahteraan fisik dan emosional [10,16] dan rasa sakit, ditambah sistem kekebalan yang diperkuat dapat menghasilkan hasil yang sama dengan secara konsisten mempraktikkan latihan ini berupa gerakan lembut, teknik pernapasan, meditasi, dan pijat diri [25].

Selain itu, Hou et al. [26] menemukan bukti kualitas sedang sehubungan dengan efek Qigong pada fungsi fisik pada pasien dengan kondisi yang dikenal sebagai osteoarthritis. Para penulis yang meneliti berbagai bentuk pengobatan Tiongkok menyimpulkan Qigong adalah metode yang efektif untuk meningkatkan fungsi pada populasi pasien ini. Lebih lanjut disarankan bahwa latihan Qigong dapat secara spesifik membantu artritis yang menderita ketegangan otot berlebih yang dapat menyebabkan rasa sakit dan kemungkinan kompresi sendi yang berlebih, serta menumbuhkan keadaan kecemasan dan depresi yang berkurang, sambil meningkatkan ketenangan pikiran dan kualitas hidup [13] . Jika diterapkan dengan hati-hati, latihan Qigong dapat diarahkan untuk mengubah arah tarikan otot pada sendi yang dipilih, yang seringkali bermasalah, sehingga membantu mengurangi stres sendi, dan berpotensi memungkinkan fungsi otot dan mobilitas yang lebih efektif [13]. Sifat latihan Qigong juga dapat membantu meningkatkan kepatuhan terhadap rekomendasi untuk melakukan latihan secara teratur di antara kelompok pasien ini, terutama jika instruktur terlibat dan berbelas kasih, dan meningkatkan harapan untuk kesejahteraan secara keseluruhan [13].

Chen et al. [27], yang melakukan uji coba terapi Qigong untuk 10 kasus dengan artritis, menemukan perbaikan dalam rasa sakit dan cacat gerak berkurang seperti kecemasan untuk periode perawatan pasca-Qigong yang cukup besar. Yang juga patut diperhatikan adalah fakta bahwa partisipasi Qigong dapat memberi manfaat pada komposisi tubuh secara positif [16,28], yang bisa sangat membantu bagi penderita artritis, yang sering kelebihan berat badan. Namun, menurut hasil uji coba terkontrol secara acak baru-baru ini yang meneliti efek terapi Qigong eksternal untuk orang dengan osteoartritis lutut, jika bentuk Qigong ini digunakan, manfaatnya dapat bervariasi tergantung pada karakteristik penyembuh [27].

Singkatnya, Qigong adalah metode latihan penyembuhan diri yang lembut [25] yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan. Ini dapat membantu memperkuat sistem muskuloskeletal dan fungsi kognitif tubuh [19], meningkatkan fleksibilitas sendi, fungsi motorik, dan koordinasi gerakan. Ini juga dapat membantu mengaktifkan perbaikan postur tubuh, dan mengurangi rasa sakit. Selain itu, penerapannya dapat mengurangi kelelahan [22], merangsang sirkulasi, memperbaiki ketidakseimbangan sistemik [25], dan mengoptimalkan fisiologi tubuh. Hal ini dapat dilakukan oleh semua kelompok umur tanpa peralatan dalam posisi berdiri atau duduk atau berbaring. Dengan demikian, tidak mengherankan bahwa Hou et al. [26] yang melakukan tinjauan sistematis terhadap uji coba terkontrol acak dari pengobatan tradisional Tiongkok untuk osteoartritis, menemukan aplikasi Qigong yang menggabungkan gerakan yang efektif untuk mengobati penyakit kronis jenis ini dan dampaknya yang parah pada fungsi fisik dan kesejahteraan. Lihat Tabel 2 untuk contoh studi acak.

 

3. Bukti Penelitian Tambahan
Seperti diuraikan di atas, beberapa baris bukti dari berbagai penelitian mendukung potensi kemanjuran Qigong sebagai bentuk latihan yang bermanfaat dan aman bagi penderita artritis, terutama gejala kesehatan psikofisiknya [38].

Manzaneque et al. [39] misalnya, menemukan peningkatan status kesehatan psikologis dan durasi tidur setelah satu bulan latihan. Terapi ini dilakukan dalam kelompok tiga kali per minggu, dengan tambahan beberapa latihan individu. Metode yang digunakan disebut ‘delapan potong brokat sutra’ yang hanya terdiri dari satu gerakan, yang dilakukan secara berturut-turut. Urutan diulang delapan kali dan berisi delapan gerakan khas dan berlangsung selama 30 menit. Itu dipandu oleh instruktur yang berkualifikasi, tetapi subyek didorong untuk melakukan gerakan sendiri. Subjek kontrol mengikuti rutinitas harian mereka yang biasa. Perbedaan antara kelompok diperkirakan dengan mengurangi perbedaan dalam skor pre-test dari variabel yang diinginkan. Karena orang-orang dengan radang sendi umumnya menderita kecemasan, depresi, dan gangguan tidur, temuan penelitian ini sangat menjanjikan. Mungkin juga bahwa penelitian dengan durasi yang lebih lama akan mengungkapkan perbaikan imunologis juga, yang juga sangat penting dalam konteks beberapa bentuk radang sendi. Dalam mendukung ide ini, sebagaimana diuraikan dalam Tabel 2. Vera et al. [11] menemukan respon imun positif setelah satu bulan di antara kelompok subjek eksperimental, tetapi tidak di antara kelompok kontrol setelah subyek berlatih Qigong Tao. Dalam studi acak ini, subjek eksperimen melakukan latihan ini setiap hari jika memungkinkan selama satu bulan, sedangkan subjek kontrol melakukan rutinitas yang biasa mereka lakukan. Setiap gerakan yang dilakukan oleh subjek eksperimental diulang enam kali dan melibatkan fokus pada pernapasan. Seorang instruktur memandu praktik secara formal tiga kali seminggu dalam kelompok.

Dalam penelitian lain, Lee et al. [40] yang melakukan kerja percontohan di masyarakat untuk menguji efek tai chi Qigong untuk tujuan meningkatkan kualitas hidup pada 44 orang lanjut usia dengan osteoarthritis lutut, menemukan bahwa program delapan minggu dengan sesi 60 menit dua kali seminggu menghasilkan peningkatan yang lebih besar dalam kehidupan kualitas bila dibandingkan dengan kontrol daftar tunggu. Kemampuan berjalan juga meningkat secara signifikan sebagaimana dijelaskan di bawah pada Tabel 3:

 

Juga, Tsai et al. [41] menemukan Qigong meningkatkan status fisik termasuk ketahanan otot, dan rasio pinggang-pinggul dan lemak tubuh peserta. Di sini metode yang digunakan digambarkan sebagai Muscle / Tendon Change Classic, yang ditandai dengan latihan tubuh yang sederhana, lambat, dan lengkap yang tampaknya membantu kelompok eksperimen untuk menunjukkan efek menjaga kesehatan setelah 8 minggu pelatihan. Sakata et al. [42] dengan cara yang sama, menemukan program latihan Qigong 12 minggu untuk meningkatkan kecepatan berjalan, bersama dengan pengurangan lemak tubuh, suatu pendekatan yang bisa sangat bermanfaat bagi banyak orang dengan artritis. Peningkatan penggunaan input vestibular dan sikap yang lebih luas dimana Taiji-Qigong mungkin tidak hanya meningkatkan keseimbangan pada orang dewasa yang lebih tua [43], tetapi juga mungkin sangat membantu bagi penderita radang sendi yang memiliki defisit keseimbangan serta bagi mereka yang cenderung jatuh, tanpa masalah keamanan yang mungkin timbul dengan bentuk latihan lainnya [29].

Di antara manfaat penting lainnya dari Qigong yang diterapkan pada pasien arthritis adalah perbaikan jangka panjang dalam kesehatan tidur [31], serta pengurangan kelelahan pada mereka yang mengalami kelelahan kronis [32], gejala artritis yang umum, ditambah nyeri kronis [44] . Meskipun von Trott et al. [45] menemukan Qigong menghasilkan manfaat yang sepadan dengan latihan tradisional di antara orang dewasa yang lebih tua dengan nyeri leher kronis dan tidak ada manfaat atas kondisi kontrol, itu juga menunjukkan bahwa lebih banyak dari subyek lansia yang diperiksa memilih untuk melanjutkan Qigong daripada olahraga teratur ketika diberi pilihan. Coleman [46] juga melaporkan bahwa Spring Forest Qigong dan latihan aktif dan komponen meditasi adalah pendekatan perawatan diri yang efektif untuk orang dengan rasa sakit kronis. Sementara Bai et al. [47] tidak mempelajari pasien radang sendi, meta-analisis mereka dari 10 studi menunjukkan Qigong internal menghasilkan manfaat yang melebihi orang-orang kontrol.

Semua temuan ini sangat relevan dengan pengobatan masalah radang sendi yang tidak dapat diatasi, dan bahkan jika diperlukan lebih banyak penelitian, dan tidak mungkin untuk mengatakan bentuk Qigong apa yang terbaik, peningkatan gejala radang sendi dalam studi yang tersedia pasca terapi Qigong tampaknya merupakan layak mendapat perhatian. Selain itu, meskipun kurangnya ketelitian dalam penelitian yang dilaporkan, manfaat yang diperoleh memang tampaknya didasarkan pada serangkaian prinsip fisiologis yang sehat dan temuan studi umum. Ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada kemampuan latihan Qigong untuk menumbuhkan relaksasi otot, aliran darah dan pengiriman nutrisi, serta penghilang rasa sakit dan obat-obatan lainnya, ditambah penghilangan mediator nyeri yang lebih efisien [17]. Kapasitas aerobik yang lebih baik [29], pengurangan kecemasan dan efek anti-depresi Qigong [38,48] adalah penjelasan lebih lanjut mengapa Qigong dapat membantu mengurangi gejala nyeri radang sendi. Penggunaannya sebagai alat untuk ‘eksplorasi spiritual’, efek yang diamati pada penurunan tekanan darah dan peningkatan fungsi di antara orang dewasa yang lebih tua juga sangat relevan [10] [Lihat Kotak 1].

Kotak 1:
■ Peningkatan kapasitas aerobik dan energi
■ Peningkatan saldo
■ Kontrol tekanan darah yang ditingkatkan
■ Peningkatan kebugaran
■ Peningkatan fleksibilitas
■ Peningkatan kemampuan fungsional
■ Peningkatan status kesehatan umum
■ Peningkatan fungsi kekebalan tubuh
■ Meningkatkan kesehatan metabolisme
■ Memperbaiki sikap dan fungsi mental
■ Kondisi suasana hati yang membaik
■ Meningkatkan harmoni gerakan
■ Peningkatan kekuatan otot
■ Peningkatan tonus otot
■ Memperbaiki kesehatan tidur

5. Diskusi
Meskipun pengobatan modern telah berhasil dalam mengelola infeksi dan menyelamatkan nyawa korban trauma [6], mencegah atau mengobati tingkat kecacatan yang terkait dengan radang sendi tetap sangat menantang. Karena pendekatan farmakologis dan bedah sering terbatas atau kontra-indikasi dalam memperbaiki arthritis dalam berbagai bentuk, basis bukti yang berkembang menunjukkan pendekatan risiko rendah alternatif seperti Qigong – bentuk kuno dari latihan pernapasan meditasi Tiongkok [59] dan terapi [60] – mungkin sangat menguntungkan dalam meningkatkan mobilitas dan partisipasi dalam aktivitas fisik di antara orang-orang dengan radang sendi, bahkan mereka yang memiliki stadium lanjut penyakit ini. Selain itu, kepatuhan untuk berolahraga, rekomendasi kesehatan utama untuk kelompok ini, dapat ditingkatkan karena Qigong menawarkan pendekatan latihan intensitas rendah berdasarkan tai chi [60] termasuk gerakan lambat, anggun, berdampak rendah, dan kecepatan rendah yang tidak melibatkan banyak hal. lentur atau tegangan sendi. Gerakan-gerakan ini memang dapat meningkatkan kesehatan fisiologis dan psikologis [25], termasuk postur, pernapasan yang koheren [61], dan durasi tidur [39], sambil mengurangi keadaan afektif negatif seperti gejala depresi [48], dan dapat diverifikasi secara ilmiah untuk menjadi disertai dengan perubahan obyektif dalam aktivitas otak serebral [62], serta oleh tes obyektif lainnya. Yang penting, Qigong, serangkaian latihan yang beragam termasuk latihan pernapasan dan memijat sendiri, juga meningkatkan fungsi otot, serta kapasitas fisik dan fungsional ditambah kesejahteraan secara keseluruhan bahkan ketika hanya dipraktikkan untuk periode waktu yang singkat. Selain itu, dikatakan bahwa komponen dan tujuan latihan Qigong mungkin selaras dengan baik untuk mengobati radang sendi jika dapat ditunjukkan bahwa penyakit ini disebabkan oleh qi yang tersumbat atau tidak seimbang, dan dapat disesuaikan untuk orang tua yang lemah di mana gerakan terlalu sulit [38].

Penelitian menunjukkan Qigong juga hemat biaya, aman untuk diterapkan, dapat membantu mengurangi dosis obat [12], meningkatkan pengalaman tubuh orang lanjut usia dengan nyeri kronis [64], dan memberikan manfaat kesehatan yang lebih baik daripada obat saja [12]. Tidak membutuhkan peralatan, mudah dipelajari [29]. Selain itu, latihan menghasilkan efek yang sepadan dengan seringkali terapi pendidikan yang memakan waktu [65], dapat dilakukan secara independen dalam posisi postural yang beragam, dan karenanya dapat dianjurkan untuk kebanyakan orang dengan artritis, terlepas dari usia atau tingkat kecacatan atau hambatan bahasa. Selain itu, bentuk terapi ini tampaknya cukup fleksibel untuk mengakomodasi preferensi orang yang berbeda untuk berolahraga dengan cukup sukses, mengingat banyak pendekatannya yang berbeda.

Qigong dikaitkan dengan intensitas latihan yang mungkin tidak terlalu merusak sendi daripada latihan intensitas tinggi biasa yang sering dianjurkan untuk meningkatkan kapasitas aerobik. Dengan demikian, Qigong dapat memberikan bentuk latihan yang aman untuk mengurangi kelelahan kronis [22], serta stres, sambil mempromosikan manfaat kesehatan fisik dan mental yang penting yang kemungkinan dapat menumbuhkan kemandirian dan kesejahteraan pasien rematik dengan cukup signifikan. Selain itu, bahkan jika orang cacat tidak dapat berolahraga secara aktif, tampaknya Qigong eksternal dapat diterapkan untuk meningkatkan relaksasi otot dan aliran darah dalam upaya untuk mengurangi rasa sakit mereka [63].

Selain itu, orang-orang dengan radang sendi yang umumnya enggan untuk mematuhi program kegiatan yang diperlukan agar tetap mobile dan fungsional, mungkin menghadapi lebih sedikit tantangan olahraga ketika mempertimbangkan Qigong karena Qigong umumnya merupakan serangkaian kegiatan non-stres yang menyenangkan bagi kebanyakan orang. Terlepas dari kenyataan bahwa aplikasi Qigong tidak sepenuhnya berhasil ketika diperiksa dalam konteks beberapa meta-analisis misalnya, [66], fakta bahwa Qigong mungkin membantu dalam mendorong dan memotivasi orang dengan radang sendi untuk tidak hanya berpartisipasi, tetapi untuk mematuhi latihan partisipasi dalam jangka panjang, dan hasilnya menunjukkan Qigong mungkin menjadi pilihan yang sangat layak untuk pasien dengan masalah sendi yang tidak stabil atau sendi osteoporosis, rangkaian latihan meditasi kuno ini mungkin terbukti sangat berharga untuk menumbuhkan kesejahteraan populasi pasien yang lazim ini. Hal ini terutama terjadi karena orang dewasa dengan segala bentuk artritis yang gagal berpartisipasi dalam kegiatan olahraga yang konsisten, umumnya menimbulkan nyeri sendi yang lebih buruk, tantangan tidur, depresi, dan disfungsi. Karena itu mereka mungkin lebih ditantang secara ekonomi, sosial, dan fungsional daripada yang seharusnya.

Namun, untuk mengatasi kemungkinan masalah efek plasebo [22], bias publikasi [48], anekdotal yang cukup daripada bukti statistik, ditambah kelangkaan studi tindak lanjut jangka pendek dan jangka panjang khusus, studi pada spesifik yang didefinisikan dengan baik sampel dan studi dengan kekuatan yang memadai, lebih banyak perhatian untuk mengatasi berbagai masalah desain yang berlaku dalam studi yang tersedia [53,54,66], bersama dengan intervensi kontrol yang memadai [64] jelas ditunjukkan sebelum kesimpulan perusahaan dapat diperoleh tentang modalitas yang menjanjikan ini. Selain itu, untuk lebih cakap menunjukkan manfaat Qigong untuk meningkatkan berbagai tantangan terkait artritis seperti kontrol keseimbangan yang buruk, postur, tekanan tinggi, kekakuan sendi, depresi, masalah tidur, dan rasa sakit, penelitian yang lebih hati-hati, berkualitas tinggi dengan kualitas yang baik. pertanyaan penelitian yang jelas, kriteria inklusi, desain penelitian yang kuat, aplikasi Qigong dengan parameter yang terdefinisi dengan baik, dan penilaian menggunakan ukuran hasil yang divalidasi ditunjukkan dengan jelas. Studi komparatif dari berbagai pendekatan Qigong, dosis, dan cara persalinan juga sangat diindikasikan untuk memandu praktik klinis.

6. Kesimpulan
Meskipun literatur terbatas secara mendalam dan validitasnya dapat dipertanyakan, mengingat besarnya beban kesehatan masyarakat yang sangat besar yang terkait dengan artritis dan kemungkinan peningkatan ini – bukannya menurun seiring bertambahnya usia masyarakat – dan penemuan tidak ada jangka pendek. efek merugikan partisipasi pasca-Qigong pada aktivitas penyakit radang sendi, potensi Qigong untuk meningkatkan kesejahteraan penderita ini harus dieksplorasi lebih lanjut. Untuk tujuan ini, studi yang dirancang dengan baik dari bentuk arthritis yang terpisah, dan metode penerapan Qigong akan sangat membantu. Studi yang meneliti mekanisme menarik yang mendasari manfaat yang diamati dari Qigong, misalnya kemungkinan pengaruh modalitas mungkin pada sifat energi elektromagnetik peserta dan proses transmisi saraf [49], mungkin juga sangat mengungkapkan. Apa bentuk Qigong menghasilkan hasil yang optimal, dan apakah latihan Qigong dapat merangsang pertumbuhan tulang dan perbaikan jaringan ikat di antara orang-orang dengan arthritis, juga akan sangat menarik untuk diperiksa, seperti dampaknya pada sistem kekebalan tubuh, risiko jatuh, dan fungsi kognitif.

Sementara itu, radang sendi tetap menjadi penyingkap penyakit kronis yang paling lazim, dan untuk membantu orang dengan satu atau lebih kondisi yang melemahkan ini untuk memperoleh kualitas hidup yang lebih baik, meskipun kualitas terbatas dari dasar ilmiah yang berlaku selama ini, tampaknya dokter tidak boleh mengabaikannya. potensi manfaat fisik dan psikologis yang luas dari Qigong bagi penderita artritis. Memang, partisipasi Qigong akan diharapkan untuk memberikan persentase yang wajar dari kasus artritis pereda yang signifikan dari gejala artritis yang menyakitkan tanpa efek samping yang merusak dari banyak bentuk intervensi lainnya [67], dan mungkin cukup sepadan dalam dampak dengan pendekatan yang lebih standar seperti disarankan oleh Blodt et al. [68] dan Holmberg et al. [64]. Fakta bahwa gerakan-gerakan yang terlibat bertujuan untuk melindungi organ-organ internal dari bahaya, dan dilakukan lebih lambat daripada latihan-latihan yang lebih kebarat-baratan, dan melibatkan pemikiran dan konsentrasi, namun mungkin memberikan pendekatan pelengkap yang unik untuk mengurangi kelelahan dan rasa sakit, juga sebagai depresi dan kecemasan [22,47,50,57,61]. Mereka juga dapat membantu peserta untuk mengatasi stres mental dan fisik yang lebih efektif tanpa menggunakan obat-obatan berbahaya [17], dan memungkinkan pasien radang sendi untuk menjadi aktif daripada pasangan pasif dalam pemulihan mereka. Selain itu, Qigong tampaknya menumbuhkan kontrol postural, fleksibilitas, dan keseimbangan yang lebih baik yang dapat membantu mencegah jatuh yang dapat menyebabkan kecacatan dan kecacatan lebih lanjut. Peserta Qigong juga tampaknya memiliki kualitas tidur yang lebih baik [69], fungsi sistem kekebalan tubuh [69], kadar glukosa darah [70], dan peringkat tekanan darah [23].

Diambil secara keseluruhan, dan terlepas dari kebutuhan untuk penelitian yang lebih definitif di bidang ini, tampaknya dokter masih dapat didorong untuk mengeksplorasi bagaimana Qigong mungkin dapat membantu untuk klien mereka dengan radang sendi, berdasarkan data yang tersedia, bersama dengan atribut dari radang sendi dan kebutuhan yang sangat besar untuk pendekatan alternatif untuk membina kualitas hidup yang tinggi untuk kelompok besar pasien ini. Secara khusus, seperti yang disarankan oleh temuan Chang et al. [71], mereka mungkin dapat membantu klien mereka untuk menemukan instruktur Qigong yang profesional atau ahli, dan lokasi di komunitas di mana mereka dapat menjalani penilaian, pelatihan dan tindak lanjut dengan harapan mereka mungkin akan mendapat manfaat dalam satu lagi bidang yang berhubungan dengan artritis. Yang ditargetkan secara spesifik untuk praktik Qigong mungkin pasien radang sendi dengan penyakit komorbiditas seperti penyakit jantung dan / atau diabetes, mereka yang kelebihan berat badan, mereka yang memiliki rasa sakit yang tak tertahankan [72], mereka yang memiliki tantangan tidur, mereka yang tidak dapat minum obat, mereka yang di risiko jatuh, mereka yang berisiko kepatuhan rendah terhadap olahraga teratur, dan mereka yang mengalami depresi atau cemas. Semua sub-kelompok arthritis ini semuanya dapat diuntungkan secara khusus [33,56,57,66,70,73,74], bahkan jika latihan hanya dilakukan untuk waktu yang singkat, dan manfaatnya hanya dirasakan sebagai manfaat oleh peserta. [75], seperti peningkatan ‘vitalitas’ [74] dan ‘kualitas hidup’ [58].

Sumber : https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5750595/
Referensi:
1. Stubbs B., N. N., Vancampfort D., Thompson T., Kohler C., P. Schofield, Solmi M., Mugisha J., Kahl K.G., Pillinger T., dkk. Artritis yang dilaporkan sendiri seumur hidup dikaitkan dengan peningkatan tingkat beban kesehatan mental: Sebuah studi cross-sectional multi-nasional di 46 negara berpenghasilan rendah dan menengah. Sci. Rep. 2017; 7: 7138. doi: 10.1038 / s41598-017-07688-6. [Artikel gratis PMC] [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
2. Abyad A., Boyer J.T. Artritis dan penuaan. Curr. Opin. Rheumatol. 1992; 4: 153–159. [PubMed] [Google Cendekia]
3. Marks R., Allegrante J.P. Manajemen osteoarthritis nonoperatif. Crit. Pdt. Phys. Med. Rehabilitasi. 2001; 13: 131–158. doi: 10.1615 / CritRevPhysRehabilMed.v13.i2-3.30. [CrossRef] [Google Cendekia]
4. Semble E.L., Loeser R.F., Wise C.M. Latihan terapi untuk rheumatoid arthritis dan osteoarthritis. Semin. Arthritis Rheumatol. 1990; 20: 32–40. doi: 10.1016 / 0049-0172 (90) 90092-T. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
5. Kukkonen-Harjula K. Lebih banyak berolahraga untuk yang kegemukan? Ann. Clin. Res. 1988; 20: 67–70. [PubMed] [Google Cendekia]
6. Roberts D. Terapi alternatif untuk pengobatan radang sendi: Bagian 2. Holist. Perawatan. Praktik 2004; 18: 167–174. doi: 10.1097 / 00004650-200405000-00009. [CrossRef] [Google Cendekia]
7. Minor M.A., Hewett J.E., Webel R.R., Anderson S.K., Kay D.R. Khasiat latihan pengkondisian fisik pada pasien dengan rheumatoid arthritis dan osteoarthritis. Arthritis Rheumatol. 1989; 32: 1396-1405. doi: 10.1002 / anr.1780321108. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
8. Neuberger G.B., Kasal S., Smith K.V., Hassanein R., DeViney S. Penentu olahraga dan kebugaran aerobik pada pasien rawat jalan dengan radang sendi. Perawatan. Res. 1994; 43: 11-17. doi: 10.1097 / 00006199-199401000-00003. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
9. Klein P.J., Schneider R., Rhoads C.J. Qigong dalam perawatan kanker: Tinjauan sistematis dan analisis analisis terapi Qigong yang efektif. Dukung Perawatan Kanker. 2016; 24: 3209–3222. doi: 10.1007 / s00520-016-3201-7. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
10. Rogers C.E., Larkey L.K., Keller C. Tinjauan uji klinis tai chi dan qigong pada orang dewasa yang lebih tua. Barat. J. Nurs. Res. 2009; 31: 245-279. doi: 10.1177 / 0193945908327529. [Artikel gratis PMC] [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
11. Vera F.M., Manzaneque J.M., Rodríguez F.M., Bendayan R., Fernández N., Alonso A. Efek akut pada jumlah sel respon imun bawaan dan adaptif setelah 1 bulan Praktek Qigong Tao. Int. J. Behav. Med. 2016; 23: 198–203. doi: 10.1007 / s12529-015-9509-8. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
12. Dorkas A., Yung P. Qigong: Menyelaraskan nafas, tubuh dan pikiran. Melengkapi. Ada Perawatan. Kebidanan. 2003; 9: 198-202. doi: 10.1016 / S1353-6117 (03) 00053-2. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
13. Gallagher B. Tai Chi Chuan dan Qigong: Latihan fisik dan mental untuk mobilitas fungsional. Teratas. Geriatr. Rehabilitasi. 2003; 19: 172–182. doi: 10.1097 / 00013614-200307000-00003. [CrossRef] [Google Cendekia]
14. Vincent A., Hill J., Kruk K.M., Cha S.S., Bauer B.A. Qigong eksternal untuk nyeri kronis. Saya. J. Chin. Med. 2010; 38: 695–703. doi: 10.1142 / S0192415X10008160. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
15. Coleman J.F. Spring Forest qigong dan sakit kronis. Membuat perbedaan. J. Holist. Perawatan. 2011; 29: 118–128. doi: 10.1177 / 0898010110385939. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
16. Kim S.-Y. Efek dari program latihan gabungan berdasarkan Qigong pada komposisi tubuh dan kebugaran fisik lansia pedesaan. Kinesiologi. 2001; 13: 91-102. [Beasiswa Google]
17. Chen K., Perlman A., Liao J.G., Lam A., Staller J., Sigal L.H. Efek terapi qigong eksternal pada osteoartritis lutut. Uji coba terkontrol secara acak. Clin. Rheumatol. 2008; 27: 1497–1505. doi: 10.1007 / s10067-008-0955-4. [Artikel gratis PMC] [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
18. Hung H., Yeh S.H., Chen C.H. Efek jika latihan Qigong pada biomarker dan kesehatan mental dan fisik pada orang dewasa dengan setidaknya satu faktor risiko untuk penyakit arteri koroner. Biol. Res. Untuk. Perawatan. 2015; 18: 264–273. doi: 10.1177 / 1099800415617017. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
19. Ladawan S., Klarod K., Philippe M., Menz V., Versen I., Gatterer H., Burtscher M. Pengaruh latihan Qigong pada fungsi kognitif, tekanan darah dan kebugaran kardiorespirasi pada subyek paruh baya yang sehat. Melengkapi. Ada Med. 2017; 33: 39–45. doi: 10.1016 / j.ctim.2017.05.005. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
20. Ross S.M. Osteoartritis lutut: Pendekatan terapi integratif. Holist. Perawatan. Praktik 2011; 25: 327–331. doi: 10.1097 / HNP.0b013e318234544a. [PubMed] [CrossRef] [Google Cendekia]
21. Liu X., Miller YD, Burton NW, Brown WJ Sebuah studi pendahuluan tentang efek dari latihan medis Tai Chi dan Qigong pada indikator sindrom metabolik, kontrol glikemik, kualitas hidup terkait kesehatan, dan kesehatan psikologis pada orang dewasa dengan peningkatan gula darah. Br. J. Sports Med. 2010; 44: 704–709. doi: 10.1136 / bjsm.2008.051144

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*